[Story] Waspada Memilih Sekolah Dasar (Swasta)!

Pernahkah kalian para orangtua merasa aneh terhadap perkembangan intelegensi dan akademis anak² kita? Yang mana sebelumnya kita yakin bahwa anak² kita memiliki perkembangan yang bagus dan baik² saja?
Gw pernah! Dan inilah cerita gw..


Khansa, anak gw yg pertama, sejak lulus TK masuk sekolah SDIT di lingkungan dekat rumah kami. Selama 3 tahun berjalan, gw pikir semuanya berjalan normal dan lancar. Ada sih kendala akademis, tapi berdasarkan informasi saat itu bukan masalah besar buat anak gw, masih bisa ngejarlah. Sampai pada suatu ketika, karena satu dan banyak hal, gw terpaksa harus memindahkan sekolah anak gw dari SDIT ke SD Negeri.

Awalnya gw pikir wajar, anak gw kesulitan dalam beradaptasi di lingkungan sekolah negeri, karena perbedaan cara ajar dll. Tapi setelah sekian bulan berjalan, gw merasa kaget-sekaget-kagetnya, karena ternyata tingkat pemahaman anak gw terhadap materi pelajaran sangatlah rendah. Setelah gw telusuri lebih jauh, ternyata perbedaan pola ajar di SDITlah yang menyebabkan semua ini terjadi. Di sekolah swasta, anak murid serba dilayani sampai bisa mengerjakan suatu hal, tanpa mempedulikan sebetulnya anak itu sudah memahami persoalannya atau belum. Gap inilah yang kemudian muncul akibat perbedaan pola ajar. Gw itu produk sekolah negeri, gak belajar, ya gak tau. Guru pun ngasih tau hanya kail, bukan umpan, bukan pula ikan. Gw merasa terkecoh selama menyekolahkan anak gw di sekolah swasta, mengingat laporan tiap rapotan menyebutkan perkembangan anak gw baik² saja. Dan sekaranglah hasilnya baru terungkap.


Namanya sekolah negeri, pe'er atau tugas itu bejibun banyaknya. Dan semua tugas tersebut ada tenggat waktunya, kapan mesti dikumpulkan. Dulu waktu anak gw sekolah swasta, gak ada namanya pe'er atau tugas dikerjakan di rumah. Perbedaan ini menyebabkan anak gw gak bisa melakukan manajemen waktu dengan baik. Sampai sekarang hal ini masih jadi problem di rumah kami. Karena tidak ada tugas/pe'er menyebabkan anak murid jadi kurang minat membaca, karena setiap soalan yang diberikan, jika murid tidak paham, guru akan memberikan pendampingan terhadap sang anak, sampai si anak bisa menjawab soalan tersebut berdasarkan logikanya. Alhasil, si anak bisa kasih jawaban tebakan, jika benar, guru bilang iya, jika tidak, guru bilang bukan itu, dan si anak bisa kasih jawaban lain yg kira² sesuai, sampai akhirnya menjadi jawaban yang benar #cmiiw 

Malas membaca! Mungkin itu yang terjadi pada beberapa murid sekolah swasta belakangan ini, karena posisi murid yang seolah² lebih tinggi daripada guru, sehingga guru terkesan harus memberikan pelayanan pendidikan agar sang murid bisa memberikan jawaban yang benar terhadap suatu soalan. Bukan mencari sendiri jawaban atas suatu soalan tersebut. Ini benar² terjadi kawan²!

Di lain pihak, gw bersyukur karena memindahkan anak gw saat kenaikan kelas 4 yang lalu.. Gak kebayang kalo seandainya gw biarkan anak gw sekolah di sana sampai lulus dan masuk SMP Negeri. Berat! Sangat berat adaptasi yang harus dilakukan anak gw untuk mengejar ketertinggalannya terhadap kemampuan memahami bacaan dan mencari solusi/jawaban melalui bacaan selama 6 tahun sekolah di sana. 

Di sini gw hanya sekedar menceritakan apa yg tengah gw alami bersama anak gw, bukan mendiskreditkan institusi pendidikan tertentu. Gw yakin, masih ada institusi pendidikan swasta lain yang benar² menghasilkan generasi yang kritis dan gemar membaca. Gw hanya sekedar sharing, bahwa mungkin yg gw alami ini, ada juga rekan² orangtua lain yg mengalaminya.. Gw berharap bisa sharing cara, bagaimana mengejar ketertinggalan ini dan menaklukkan masalahnya, sekian.

Wassalam, orangtua yang sedang tertekan karena urusan pendidikan anaknya sendiri.

Komentar

  1. Makasih sharingannya gan.... mencerahkan bagi saya yg sedang galau milih sd buat anak saya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang utama sebetulnya gali informasi sebanyak²nya tentang sekolah yang akan dituju... Prestasi yang diraih bisa jadi referensi juga...

      Hapus
  2. Sebagai guru salah satu sekolah IT, saya juga merasakan hal yang sama seperti bapak -dari sudut pandang guru-. Terkadang jadi dilema sih, antara idealisme guru dengan kebijakan (kurikulum) sekolah yang nggak ketemu. Belum lagi tuntutan ortu yang macem-macem. Thanks sharingnya ya pak, bisa jadi bahan evaluasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bu Guru. Awalnya saya pun merasa perkembangan anak saya baik-baik saja. Hal ini baru diketahui setelah si anak pindah ke sekolah negeri, dengan metode pendidikan yang mungkin berbeda. Dan dari situ anak bercerita, perbedaan saat dia sekolah di SDIT dengan di SD Negeri saat itu.. Sekarang alhamdulillah, anak saya sudah SMP, setelah perjuangannya bisa memahami setiap mata pelajaran di sekolah barunya, dengan metode yang dia rasakan berbeda. Semoga bisa menjadi evaluasi yang positif, demi kemajuan anak didik, generasi bangsa.. aamiin..

      Hapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini komentarnya apa ya? kok removed??

      Hapus
  4. Waduh masa sih, secara anak saya akan masuk sdIT dan kakakya saya pindahkan dr sdN ke sdIT,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Survey dulu aja sekolah tujuannya.. Mutasi guru dan lain hal juga mempengaruhi. Ini tidak berlaku umum kok, hanya saja pengalaman saya demikian.. 🙂

      Hapus
  5. bukan menjudge atau apa ..ini juga sharing saya...jujur anak saya saya pindahkan dari SDn ke SDIT karena pola ajar guru SD yg kurang kompeten.mereka kurang sabar dalam menghadapi anak yg masih usia butuh bimbingan...saya liat dengan mata kepala saya sendiri mereka hanya terbengong bengong saja liat bu guru ngajar tanpa arahan yg jelas...anak usia 6-8 tahun pikiran logicnya masih belum main,masih perlu bimbingan dan pemupukan kepercayaan diri...apa karena SD sekarang gratis jadi gurunya sekedarnya saja kasih ilmu?..beda sekali dengan saya dulu,saya dari Sdn,smpn,sman,univ negri juga ..beda sekali....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan menjudge.. hanya ajakan untuk kita sebagai ortu agar lebih teliti sebelum memasukkan anak ke sekolah tertentu. pengalamannya bisa saja berbeda. Pengalaman yang saya share ini kejadian di anak saya yang pertama. Informasi terkini, guru-guru terbaik di sekolah itupun akhirnya banyak yang hijrah ke negeri.
      Sekarang anak saya sudah SMP kelas 8. Sekolah di negeri, nampaknya juga akan mengalami hal yang sama karena predikat sekolah terbaik di wilayah, bukan jaminan mutu guru dan pendidikannya terbaik. artinya, kualitas guru juga menentukan, jangan terhanyut dengan predikat semata. memang akhirnya ekstra effort, tapi mau tidak mau harus dilakukan agar tidak terlalu menyesal kemudian. #cmiiw :)

      Hapus
  6. iya bunda survey aja dulu...saya juga sama kok anak saya saya pindahkan ke sdit dari sdn coz saya liat dengan mata kepala saya sendiri cara ajar di sdn ga bagus banget...anak anak lebih banyak disuruh mandiri padahal kelas 1 ,kelas 2 itu masih butuh bimbingan jangan di biarkan kaya gitu..kasihan anak anaknya kebingungan...jadi ga terarah gitu...belum waktu ujian pada nyontek kemana mana gurunya main hp...apa karena sdn gratis ya jadi pengajarnya ga terlalu semangat hehehe....
    intinya survey aja dulu bu...sesuaikan dengan kebutuhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jika memang ada bukti nyata mengenai hal ini, bisa dilaporkan ke diknas kok :)

      Hapus
  7. @Mba Diyan, bisa ya mba pindah dari sdn ke sdit? sy lagi cari infonya ni

    Sekedar berbagi pengalaman aja, sekarang sepertinya pola pendidikan sdn sudah berubah beda dengan jaman saya sd dulu
    sekarang kesannya kejar setoran aja dengan tematik, yang penting kelar
    ga terlalu mikirin murid bisa atau engga walau memang ada les tambahan
    Singkat cerita, saya agak kecewa memasukan anak ke sdn, setelah lihat perkembangan anak walau memang sudah bisa baca tulis sejak TK tapi yang saya soroti lebih ke cara mengajar gurunya entah ini pribadinya atau karena tuntutan kurikulim yang jelas seperti tidak bisa/tidak mau memperhatikan perkembangan murid satu per satu
    bukan hanya kelas 1 tapii anak tetangga kelas 2 di sekolah yg sama juga demikian, ibunya ngeluh banyak yg belum ngerti tapi gurunya ngebut terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Guru sebagai SDM juga harus diperhatikan. Di kelas anak saya yang kedua, kelas 1 SD, guru agak kesulitan mengejar target karena ternyata ada 3 orang anak memiliki kebutuhan khusus. Ini jadi dilema, karena semestinya orang tua tidak memaksakan anak-anaknya yang memiliki kebutuhan khusus ke SDN, karena tidak semua SDN memiliki guru dengan ketrampilan khusus untuk menangani anak-anak ini :(

      Hapus
    2. Teriimakasih jawabannya mas :)

      Kalau anak saya si Alhamdulillah dari TK sudah bisa baca tulis dan yang menjadi perhatian saya sebetulnya lebih ke sikap diskriminatif dan kurang gimana gitu

      Maaf saya bukan mau menjelekan pihak tertentu, karena Alm Bapa/Ibu saya juga guru ko jadi tahu beban mereka seperti apa

      Yang agak saya ga suka itu karena guru terllau acuh dengan murid2 lain termasuk ke anak saya

      Seolah ada anak2 emas walau secara akademis si menurut saya ga ada yg istimewa dari anak itu karena ini baru kelas 1 yg banyak baca tulis aja

      contoh nyata, ketika anak2 lain minta dapat bagian untuk baca kedepan, guru tsb malah nunjuk anak yang itu2 lagi padahal jelas2 anak yg lain juga minta

      hal ini jadi curhatan anak2 ke ibu2nya menceritakan kebiasaan gurunya dikelas

      Cobtoh lain ketika ada kegiatan, yg dipilih pasti anak2 itu lagi & sudah 2x ada kegiatan sekolah selalu sama kejadiannya

      Nah ini yg kurang saya suka, karena anak2 juga sebetulnya udah banyak yg ngeluh ga pernah dapat giliran seperti kelompok anak2 lain yg selalu dipilih walau untuk kegiatan sepele seperti lomba agustusan misalnya

      Menurut saya ini kurang bagus buat perkembangan anak, bisa jadi makin lama anak2 malah ada rasa iri atau malah minder karena seperti tidak pernah dianggap dikelas

      Sebetulnya itu mas yg buat saya pertimbangkan mau pindah ke sdit :)
      karena anak saya lumayan aktif anaknya tapi ya itu seolah kurang di anggap ada kalau dikelas, padahal sy beberapa kali intip pas mau pulang sekolah

      anak saya nurut, duduk diam dengan tangan rapih diatas meja tapi lagi2 yg boleh pulang duluan justru anak2 dari kelompok emas tersebut padahal mereka dikelas malah ga mau diem ada yang lari kesana kesini

      Hapus
    3. yang demikian itu biasanya ada kedekatan khusus antara sang guru dengan orang tua siswa/siswi tsb Mbak. Anak saya juga mengalami hal yang sama, kegiatan lomba antar sekolah, kadang jadi cadangan hanya karena anaknya komite mau tampil :) jika begini, mungkin solusinya memang pindah sekolah yang lebih fair dalam memperlakukan siswa-siswinya..

      Hapus
  8. Mohon maaf mang jika salah, kayanya judulnya perlu di edit biar tidak berkesan atau memancing orang untuk pro atau kontra.. misal dalam kurangnya (swasta maupun negeri).. piss.. jangan sampai ada yg salah paham, apalagi pahamnya salah.. :)

    BalasHapus
  9. Ups salah ketik, kurangnya=kurungya

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

[Story] Pindah Sekolah Anak SD, Sulitkah?

Masalah Whiteline pada ASUS Zenfone Zoom S