[Story] Cemonk Patah Knalpot

Tadi malam, gw pulang dari kantor agak cepat dari biasanya. Sekitar pukul 8 malam, itupun disebabkan anak gw yg kecil, Ai-chan, panas badannya, so bini gw minta gw pulang sambil beli balsem untuk kerokan. Karena butuhnya cepat, maka gw sengaja agak narik bawa motornya, walopun kenyataannya di jalur senopati - mampang macetnya brengsek banget. Beruntung selepas mampang, masuk jalur duren tiga sampai condet, jalanan cukup lancar.

Nah, di jalur yang lancar ini, gw ngajak narik si Cemonk, berhubung tensionernya abis diganti, tarikannya pun terasa lebih dahsyat. Nah, di depan TMP X-bata, gw mulai ngerasa aneh sama suara motor gw, bebebebebeb gitu.. Gw pikir ada setting yang berubah di karburator atau di mana gitu.. Makanya gw pelanin motor gw.. Eh, masih sama.. Yawda, niatan ngebut karena buru² pun berubah jadi jalan santai yang penting nyampai.. Di condet raya, jalanan menuju pertigaan batu ampar 1 masih macet karena ada proyek crossing gorong², jadi gw belok kiri masuk lewat jalan tikus yang gw tau. Karena di gang, gw pun penasaran sama bunyi motor gw, gw pun berhenti sejenak untuk ngecek ke arah knalpot. Dan ternyata, knalpot gw patah di sambungan mufflernya :( Waduh! Mana besokannya gw mesti jalan pagi untuk nemenin boss gw seminar pula. Yawda, gpp deh, gw tetep cabut menuju apotek K24 untuk nebus balsem buat anak gw sekalian beli vitamin tablet isep biar anak gw cepet sembuhnya.

Sampe rumah, gw baru nyadar kalo kemungkinan patahnya knalpot gw itu karena anak gw si Ai, kalo manjat buat bonceng di belakang, selalu nginjek knalpot daripada injek foot-step, karena emang posisi knalpot lebih rendah daripada foot-step.. Gw gak nyadar kalo anak gw yg kecil udah semakin besar dan berat :p

Paginya, gw sempetin untuk foto² dulu knalpot gw yang patah sebagai bahan referensi besok sabtu/minggu ke tukang las. Berhubung pagi ini gw mesti jalan pagi, ya terpaksa solusi darurat pun gw ambil, yaitu dengan menggunakan isolasi listrik yang diklaim tahan panas :p Yah, semoga solusi darurat nan sementara ini bisa membawa gw dan Cemonk menghabiskan sisa minggu ini tanpa ada kendala yang berarti.. Bertahanlah Cemonk, aku kan segera memperbaiki knalpotmu!



[Story] Cemonk Ganti Tensioner

Beberapa waktu yang lalu, pas gw pulang malam, bini gw nitip beliin nasi uduk yang sebelah toko material di jalan raya condet. Sepulangnya dari sana, gw mulai was-was sama kondisi mesin motor gw yang tetiba suaranya berisik. "Wah, kejadian lagi ini." pikir gw gitu. Dulu pernah motor gw berisik banget seperti ini, cirinya suara klep kasar, trus tenaga ngempos, lama² walopun gigi 1 masuk, tapi gak bisa jalan karena timing pengapiannya ngaco. Ya, ini semua disebabkan oleh tonjokan keteng yg rusak. Sayangnya, pas itu gw gak beli baru buat gantinya, tapi cukup diakalin aja dan berhasil cukup lama.

Esok harinya, sebelum ke kantor, gw dah niat ke bengkel dulu buat benerin motor walopun mesin udah berisik banget. Eh, bini gw masih minta dianterin ke rumah bapak, udah gitu ternyata rumah kosong, terpaksa deh muter lagi buat nyariin bapak dulu. Gw dah kesel karena takut mesinnya rusak total karena maksain jalan. Dan bener juga, udah muter cukup jauh, depan gang kinyang, gw turunin bini gw sama anak gw, dan gw lanjut ke bengkel langganan gw di sekitar situ, dan ternyata motor udah susah jalan karena gak ada tenaganya :(

Entah gimana caranya, tu motor sampe ke depan bengkel. Yang bikin gw syok, itu bangunan bengkel lagi dibongkar sama tukang! Rada panik, gw nanya ke tukangnya, "Pak, bengkel yg biasa di sini, pindah ke mana?" Lalu gw diarahkan bahwa sekarang montirnya buka bengkel di rumahnya, letaknya di bawah jalur listrik masih di daerah situ. Karena motor gw dah gak bisa jalan walopun diidupin, terpaksalah gw dorong itu motor sambil nyari lokasinya (mana puasa pula pas itu). Alhamdulillah, setelah nyari sambil nanya², akhirnya ketemu juga rumah pak montir :p

Bener juga, kejadian yg sama terulang lagi. Per tonjokan keteng patah lagi. Sambil kembali diakalin, pak montir bilang ada yg jual tonjokan keteng tiger buatan thailand, tapi belinya di internet katanya. Berhubung hape gw kembali tradisional, yawda, gw gak bisa segera online untuk cari infonya. Sambil benerin per, gw pun ngobrol sama montir dan mekanik yg ada. Emang pada umumnya, penyakit motor tiger itu di situ, makanya pada rekomendasiin untuk ganti yg thailand punya. Gak terasa, benerin doang baru kelar jam 2 siang, yawda sekalian aja gw batalin niat gw ngantor dan kembali ke rumah.

Sampai di rumah bapak, alhamdulillah, anak bini gw dah di rumah, dan bapak juga udah ketemu :p Langsung aja gw idupin PC yg biasanya susah idup dan cari informasinya. Setelah googling infonya, ternyata kebanyakan jual pribadi, bukan bengkel atau toko online. Karena awam juga, gw carinya pake keyword 'tensioner tiger thailand' yang nongol malah macem². Sampe akhirnya gw ketemu link situs online berjudul 'http://www.hbmspeed.com/'. Alhamdulillah, sparepart yang dimaksud ternyata ada, namanya Tensioner Racing Tiger, lokasi tokonya di Ciledug pula. Pas deh, karena lokasinya di situ, gw nitip staff kantor gw yg rumahnya emang di sekitar situ :p (males belanja online).

Besokannya, staff gw udah ngasih itu barang ke gw, tapi emang dasar gw, karena masih berasa enak motornya, jadi belon juga gw bawa ke bengkel si Cemonk-nya :p Udah jalan berapa minggu gitu, mulai terasa gak enak lagi nih, kasar gitu suara klepnya. Yawda, gw niatin hari Sabtu gw bawa ke bengkel. Eh, Sabtunya bini gw ngajakin besuk bapak yg lagi dirawat di RS Cinere. Terpaksa batal dulu deh ke bengkel, geser ke hari Minggu aja. Eh, besokannya juga diminta ke sana lagi, tapi berhubung selama bapak sakit, kami nginep di rumah bapak, cucian pun numpuk belon dicuci di rumah. Walhasil gw bilang, pagi gw nyuci dulu, jemur sambil nonton Bima Satria Garuda. Ya bener aja, karena seminggu full, nyuci pun baru berasa berkurang jam 3 sore, dah rada males buat jalan keluar, mana gerimis pula :( So, acara 2 hari pas weekend pun untuk ke bengkel totally BATAL :)

Senin! Hari ini nih, rada bingung kalo mo jalan pagi karena anak² gw pada berangkat sekolahnya siang banget. Dan biasanya gw nganterin mereka dulu baru ngantor. Jadi ke bengkel setelah anter anak gw sekolah. Karena udah tau lokasinya, jadi gak pake muter² nanya lagi, apalagi sampe dorong (amit²) :p Sampe di sana, langsung setor sparepart, minta diganti yg lama, trus dipasangin yang barunya. Prosesnya cukup lama, tapi gak selama yg pas rusak dan ngakalin pernya itu. Ongkosnya kena 20rb, yah itung² wajarlah.. Sekarang Cemonk berasa mantab lagi, tarikannya jadi lebih bertenaga. Alhamdulillah, semoga Cemonk tetap sehat, karena cuma motor ini doang yang gw rasa mampu buat ngerawatnya tanpa ngerasa beban, secara emang dipake tiap hari buat operasional ngantor. Beda sama mobil yang cuma dipanasin doang tiap hari, karena lagi error, perlu servis dan duitnya nggak ada :p

[Idea] Mobil Murah untuk Indonesia, Seberapa Pentingnya?

Baru² ini Jakarta dikejutkan dengan rencana Kebijakan Mobil Murah di ajang IIMS yang baru saja berlalu. Terus terang, kebijakan ini sangat bertentangan dengan rencana kerja Gubernur DKI Jakarta yang sedang berjalan saat ini, yaitu pembangunan MRT dan peremajaan armada angkutan umum yang sudah tidak layak, menjadikannya kembali aman dan nyaman. Diharapkan, dengan adanya angkutan umum yg aman dan nyaman serta terpadu kelak, dapat memberikan solusi terhadap kemacetan di Jakarta yang seolah tiada berujung itu.



Agak absurd juga sih, kenapa alasan mobil murah ini dianggap bisa menjadikan negara ini sebagai developed country, entah apapula parameternya. Padahal, dulu kita pernah diajarkan bahwa kebutuhan manusia itu ada 3 yang utama, yaitu sandang, pangan, papan. Sandang itu pakaian yang kita kenakan, pangan itu sembako dan papan, yaitu tempat tinggal yang layak. Mestinya 3 hal itu yang dipenuhi lebih dulu oleh pemerintah kita. Sekarang coba kita tengok, negara yang katanya agraris ini, sebagian besar bahan pangannya serba impor. Sebagai contoh bahan baku tempe yang berupa kedelai, entah mengapa, kedelai saja kita impor dari negara lain. Bukankah dulu pertanian kita sedemikian hebatnya? Sampai surplus segala produksinya dan sempat dinobatkan sebagai periode swasembada pangan. Gw ingat, dulu setelah panen padi, ada masa² lahan ditanami palawija, sehingga 1 lahan saja bisa demikian produktifnya. Selain kebutuhan pangan, sebagian besar rakyat Indonesia juga masih membutuhkan tempat tinggal yang layak dan terjangkau. Coba kita tengok saja kebijakan pengetatan persyaratan kredit, yang tadinya ditujukan untuk menahan laju kepemilikan kendaraan bermotor, berimbas juga pada kredit kepemilikan rumah. Dulu, orang bisa nebus motor dengan modal duit 500 ribu rupiah, dengan jumlah cicilan dan tempo yang bervariasi. Sekarang, dengan adanya kebijakan DP minimal 30%, orang jadi lebih susah untuk bisa memiliki kendaraan bermotor, apalagi punya rumah. Mestinya kebijakan ini lebih spesifik lagi diterapkannya, apakah kredit tsb untuk kepemilikan kendaraan bermotor atau justru untuk KPR. 


Nah, dari hal² di atas, mestinya kita sudah bisa punya gambaran, mana yg termasuk kebutuhan primer (pokok) dan mana yg kebutuhan sekunder atau tersier. Kendaraan bermotor, seperti motor atau mobil, mungkin jadi kebutuhan primer jika jadi lahan penghasilan, tapi bisa jadi kebutuhan sekunder atau tersier. Dalam konteks permasalahan kemacetan di Jakarta, mestinya populasi kendaraan bermotor yang baru mesti dibatasi. Bila perlu, 1 keluarga hanya 1 mobil dan 1 motor, sedangkan untuk kepemilikan sepeda bebas. Dengan demikian, akan terwujud keluarga yang sehat secara fisik, mental dan finansial. Jika memang ada kebijakan kendaraan tua dilarang masuk Jakarta, beri opsi dan subsidi, untuk menggantinya dengan kendaraan baru yg hemat, murah dan aman, namun tetap 1 keluarga 1 mobil.



Untuk kebijakan MRT dari Pemda DKI, mesti kita dukung penuh, agar terwujud transportasi umum massal yg nyaman dan aman. Selain itu, aspek lahan parkir yang layak secara luas areal dan keamanan juga mesti diperhatikan. Mengingat di negara² lain, setiap stasiun memiliki lahan parkir yang layak untuk menitipkan kendaraan pribadi masing², sehingga pengguna jasa transportasi dapat melakukan perjalanan dengan tenang dengan transportasi umum yang dia kehendaki.

Jadi menurut gw, pemerintah harus fokus pada solusi masalah, bukan dengan menambah masalah baru. Kebijakan mobil murah tidak cocok diterapkan untuk saat ini. Yang tepat adalah perbaikan layanan transportasi massal umum sehingga pengguna kendaraan pribadi bisa beralih ke transportasi umum.

Sekian catatan dari saya, terima kasih :)


[Story] Waspada Memilih Sekolah Dasar (Swasta)!

Pernahkah kalian para orangtua merasa aneh terhadap perkembangan intelegensi dan akademis anak² kita? Yang mana sebelumnya kita yakin bahwa anak² kita memiliki perkembangan yang bagus dan baik² saja?
Gw pernah! Dan inilah cerita gw..


Khansa, anak gw yg pertama, sejak lulus TK masuk sekolah SDIT di lingkungan dekat rumah kami. Selama 3 tahun berjalan, gw pikir semuanya berjalan normal dan lancar. Ada sih kendala akademis, tapi berdasarkan informasi saat itu bukan masalah besar buat anak gw, masih bisa ngejarlah. Sampai pada suatu ketika, karena satu dan banyak hal, gw terpaksa harus memindahkan sekolah anak gw dari SDIT ke SD Negeri.

Awalnya gw pikir wajar, anak gw kesulitan dalam beradaptasi di lingkungan sekolah negeri, karena perbedaan cara ajar dll. Tapi setelah sekian bulan berjalan, gw merasa kaget-sekaget-kagetnya, karena ternyata tingkat pemahaman anak gw terhadap materi pelajaran sangatlah rendah. Setelah gw telusuri lebih jauh, ternyata perbedaan pola ajar di SDITlah yang menyebabkan semua ini terjadi. Di sekolah swasta, anak murid serba dilayani sampai bisa mengerjakan suatu hal, tanpa mempedulikan sebetulnya anak itu sudah memahami persoalannya atau belum. Gap inilah yang kemudian muncul akibat perbedaan pola ajar. Gw itu produk sekolah negeri, gak belajar, ya gak tau. Guru pun ngasih tau hanya kail, bukan umpan, bukan pula ikan. Gw merasa terkecoh selama menyekolahkan anak gw di sekolah swasta, mengingat laporan tiap rapotan menyebutkan perkembangan anak gw baik² saja. Dan sekaranglah hasilnya baru terungkap.


Namanya sekolah negeri, pe'er atau tugas itu bejibun banyaknya. Dan semua tugas tersebut ada tenggat waktunya, kapan mesti dikumpulkan. Dulu waktu anak gw sekolah swasta, gak ada namanya pe'er atau tugas dikerjakan di rumah. Perbedaan ini menyebabkan anak gw gak bisa melakukan manajemen waktu dengan baik. Sampai sekarang hal ini masih jadi problem di rumah kami. Karena tidak ada tugas/pe'er menyebabkan anak murid jadi kurang minat membaca, karena setiap soalan yang diberikan, jika murid tidak paham, guru akan memberikan pendampingan terhadap sang anak, sampai si anak bisa menjawab soalan tersebut berdasarkan logikanya. Alhasil, si anak bisa kasih jawaban tebakan, jika benar, guru bilang iya, jika tidak, guru bilang bukan itu, dan si anak bisa kasih jawaban lain yg kira² sesuai, sampai akhirnya menjadi jawaban yang benar #cmiiw 

Malas membaca! Mungkin itu yang terjadi pada beberapa murid sekolah swasta belakangan ini, karena posisi murid yang seolah² lebih tinggi daripada guru, sehingga guru terkesan harus memberikan pelayanan pendidikan agar sang murid bisa memberikan jawaban yang benar terhadap suatu soalan. Bukan mencari sendiri jawaban atas suatu soalan tersebut. Ini benar² terjadi kawan²!

Di lain pihak, gw bersyukur karena memindahkan anak gw saat kenaikan kelas 4 yang lalu.. Gak kebayang kalo seandainya gw biarkan anak gw sekolah di sana sampai lulus dan masuk SMP Negeri. Berat! Sangat berat adaptasi yang harus dilakukan anak gw untuk mengejar ketertinggalannya terhadap kemampuan memahami bacaan dan mencari solusi/jawaban melalui bacaan selama 6 tahun sekolah di sana. 

Di sini gw hanya sekedar menceritakan apa yg tengah gw alami bersama anak gw, bukan mendiskreditkan institusi pendidikan tertentu. Gw yakin, masih ada institusi pendidikan swasta lain yang benar² menghasilkan generasi yang kritis dan gemar membaca. Gw hanya sekedar sharing, bahwa mungkin yg gw alami ini, ada juga rekan² orangtua lain yg mengalaminya.. Gw berharap bisa sharing cara, bagaimana mengejar ketertinggalan ini dan menaklukkan masalahnya, sekian.

Wassalam, orangtua yang sedang tertekan karena urusan pendidikan anaknya sendiri.

[Story] Hunting Spareparts Mesin Jahit


Beberapa bulan lalu, gw kan sempet beli mesin jahit industri seken di tanah-abang, dimana pas baru sampe gw sempet coba beberapa kali buat dapetin feelingnya. Eh ternyata benang bobbin-nya kusut sehingga rotary hook yang mestinya muter jadi macet, alhasil jarum jahitnya patah karena menghantam bagian rotary hook yg gak bolong.

Oya, mesin jahit yang gw beli itu merk Yamata FY-5318, bisa buat jahit kulit jok, terpal dll. Nah, karena saat itu gw belon punya skill buat servis sendiri, akhirnya bini gw kontak mas Sefri, teknisi mesin jahit yang biasa dipanggil bini gw untuk servis mesin jahit di rumah bapak mertua gw, di rumah gw atau di rumah nenek kontrakan :)
mesin jahit Yamata FY-5318
Nah, pas mas Sefri datang, dia cek mesin jahit yang gw punya. Dia cek secara seksama, sampe akhirnya ketahuan bahwa ternyata rotary hook mesin jahit gw patah di bagian ujungnya, yaitu bagian untuk mengaitkan benang dari jarum jahit dengan benang dari bobbin case (baca http://home.howstuffworks.com/sewing-machine1.htm bagian lock-stitch agar lebih jelas). Akhirnya dia kasih 2 opsi, mesin jahit gw dibawa ke tempat servis (yang mana berat banget itu mesin jahit, sumpah!) atau cari sparepartnya aja, budget sekitar 250k. Wow! Lumayan juga harganya, pikir gw. Trus dia juga kasih referensi toko Lampung di daerah Pasar Minggu, lengkap dengan ancer-ancernya. Yawda, tunggu beberapa minggu dulu sampe duitnya ada dulu.

Pas duitnya ada, gw sama bini pun mencoba untuk mencari sparepart tersebut di toko Lampung, yang menurut gw emang lebih deket sama tempat tinggal gw di Condet, tinggal lewat Jembatan Gantung yang menakutkan itu doang :p Sebelumnya, gw coba bongkar sendiri sparepart yang rusak, berbekal buku panduan yang gw dapatkan sebelumnya (utk tipe gw bisa ambil di https://docs.google.com/file/d/0B1TobJV8MWc6RGRTM1hCM2gtbGs/edit?usp=sharing *by request). Hari Sabtu, anak-anak gw titipin ke rumah bapak mertua gw, gw ama bini naik motor, si Cemonk yang sangat berjasa dan sehat mesinnya. Dengan mata jelalatan, gw cari itu toko, alhamdulillah ketemu plangnya, eh pas disamperin ternyata tutup. Yawda, bini gw pun catet itu nomor telpon dengan harapan bisa telpon dulu memastikan sparepartnya ada sama jadwal jam buka tokonya. Karena gak bisa ditelpon, esok harinya (Minggu), kami pun ke sana lagi, eh kok ya masih tutup? Tanggung! Kami pun akhirnya memutuskan untuk menuju ke pasar Jatinegara, di mana kami pernah hunting mesin jahit bekas sebelumnya.
rotary hook industrial

Sesampainya di sana, kami pun mencoba bertanya di toko terdekat dengan parkiran motor, ternyata di sana gak jual sparepartnya, dan kami disarankan untuk masuk ke gang terdekat, ada toko servis mesin jahit kata mereka. Alhamdulillah, tokonya ketemu, dan sparepart yg kami perlukan juga tersedia, dengan harga 100k saja. Karena masih dana masih berlebih, sekalian aja beli bobbincase-nya buat cadangan, karena yg ada di rumah udah gak bagus.

Ternyata sabar itu berbuah hasil. Bahkan harganyapun separuh lebih rendah daripada budget. Selepas dari toko itu, kami coba lihat-lihat di toko Singer yang ada di depan gang, belok kanan. Bini gw mau beli 1 lagi mesin jahit yg bisa buat jahit bahan jilbab, karena mesin jahit yang di rumah itu khusus buat bahan tebal, jadi tidak sesuai dengan peruntukannya. Ada beberapa tipe di sana, harganya pun di kisaran 2-3 jutaan untuk yang tipe digital Singer seri 2xxx. Masih bisa lah, pikir gw, tapi nanti dulu, belon ada budgetnya :p (belon bayar kontrakan). Sebelum pulang, kami masih sempet menikmati es cincau yang terasa menyegarkan di siang nan terik hari itu.

[Story] Pindah Sekolah Anak SD, Sulitkah?

Beberapa waktu yang lalu, gw memindahkan sekolah anak gw dari sebuah SD Islam Terpadu di wilayah Condet, Jaktim, ke SD Negeri di wilayah yang sama. Banyak hal dan alasan yang mendasari gw untuk memindahkan pendidikan anak gw dari sana, selain soal biaya tentunya. Namun demikian, mungkin pengalaman gw ini bisa jadi petunjuk bagi orangtua yang memiliki keinginan yang sama.

Pertama-tama, pas masa ujian kenaikan kelas, gw mendatangi SD Negeri tujuan untuk mencari informasi ketersediaan kelas di sana, anak gw naik kelas IV SD. Gw coba temui Kepsek-nya, namun gw menemui kendala karena Kepsek SD tersebut ternyata PJS (sementara) karena Kepsek yang lama pensiun. Alhasil kami sempat terombang-ambing mencari Kepsek PJS dari SD tujuan kami ke SD tempat beliau bertugas sebelumnya. Sampai pada akhirnya gw dapat info, sebaiknya kembali lagi setelah proses kenaikan kelas berlangsung, ini artinya gw masih harus mengurus administrasi di SD lama anak gw selama ± 1 bulan sampai akhirnya kelar semua urusan :( Yawda, gw turuti dan jalani semua itu, demi proses perpindahan sekolah anak gw.

Masa ajaran baru pun tiba, gw urus lagi ke SD Negeri tujuan, alhamdulillah, dpt info bahwa bangku untuk kelas IV tersedia. Dari sana, gw diminta untuk melengkapi persyaratan administrasi seperti surat pengantar dari SD asal, copy² berkas seperti akreditasi, ijin operasional, raport anak gw, form 8355, kartu NISN dan hunting tandatangan dari pejabat terkait. Berhubung NISN anak gw kartunya belon jadi + ada info telat update, maka gw cuma dikasih surat keterangan setara 8355 dan NISN :( Yawda gpp, yang penting bisa dipake buat ngurus. Nah, yang agak merepotkan adalah urusan hunting tandatangan ini, karena kebetulan sekolah asal dan tujuan masih 1 wilayah, maka tandatangan yang harus dicari hanya sampai Sudin Pendidikan di kantor Walikota Jaktim. Jadi ada 1 surat pengantar dari SD asal yang harus ada 3 tandatangan, yaitu dari Kepsek SD asal, Kasie Pendidikan Kecamatan Kramat Jati (dalam kasus gw), lalu Sudin Pendidikan. Alhamdulillah, tahap ini gw gak menemui kendala berarti, karena pas cari alamat kantornya juga gw ditemani bini gw :p #nyasarbarenggpp Selepas itu, ternyata masih ada surat pengantar sejenis yang gw dapatkan dari SD tujuan sebagai 'surat balasan sudah/bersedia menerima'. Nah, pas mo urus surat ini, ternyata masih ada 'oknum² yang ingin memancing di air keruh :( Gw sempet diminta 3 amplop untuk pelicin katanya, dimana jumlah totalnya kalo gw hitung setara THR gw #sinting Untungnya, sang Kepsek SD tujuan menyarankan, cenderung memaksa, untuk gw urus sendiri aja. Dan benar, ketika gw urus sendiri, biaya yg gw keluarkan untuk pelicin² tsb nihil. Cuma ada yg lucu ketika gw datang lagi ke Sudin Pendidikan, ditanya kenapa bukan TU-nya yg bantu ngurus, gw bilang aja TU-nya lagi diberi tugas kegiatan ramadhan #emangbener jadi gak bisa urus hari ini sedangkan gw kebetulan emang ijin gak masuk khusus urus ginian. Eh, langsung sepet tuh mukanya :p

Kelar semua syarat, gw tinggalin deh itu berkas dalam map, supaya bini gw yg anter ke SD tujuan, itung² biar bini gw juga kenal sama calon guru² SD Negeri tersebut :) Lagian gw juga ada meeting pas hari itu, jadi gak bakal sempet tibang naro' berkas doang krn pasti bakal ada chit-chat yang cukup menyita waktu.

Bah, buat informasi, Kasie Pendidikan Kecamatan Kramat Jati itu adanya di Kampung Makassar, tepatnya di sebuah gedung sekolah depan Kelurahan.


Sedangkan Sudin Pendidikan ada di kantor Walikota Jakarta Timur, Gedung D (yg baru) lantai 3.
Untuk lokasinya kemarin paling enak kalo lewat pinggir rel dari arah Klender :)

Demikian pengalaman gw mengurus sendiri surat² administrasi perpindahan sekolah anak gw, semoga ada manfaatnya bagi para orangtua semua yang mungkin memiliki keinginan untuk memindahkan sekolah anaknya. 

Terima kasih.



[Idea] Kenaikan Harga BBM dan Dampaknya (bagi kami)

Kenaikan harga BBM yang disubsidi beberapa waktu lalu, kini mulai menampakkan efeknya. Harga² sembako di pasar mulai naik, ongkos transportasi juga sudah naik sejak harga BBM naik, padahal mestinya hal ini diatur oleh pemerintah mengenai kenaikan tarif angkutan umum. Seperti reaksi berantai, satu kenaikan biaya akan berimbas pada biaya lainnya. Riuh-rendah demo menolak kenaikan BBM seolah tak ada artinya.

Saat ini, pemerintah sedang melakukan distribusi BLSM (sering disebut balsem) sebagai kompensasi atas kenaikan harga BBM kepada rakyat miskin selama ± 3 bulan. Rakyat miskin yang mana kiranya yang dimaksud oleh pemerintah? Sejak dulu saat pembagian BLT saja, data yang dimiliki perangkat pemerintah jarang yang akurat. Banyak yang tidak berhak ternyata mendapatkan bagian. Kriteria miskin seperti apa kiranya yang dijadikan acuan oleh pemerintah sebagai yan berhak menerima bantuan? Tak pernah kita tau persis. Karena terus terang, kenaikan harga² ini juga mempengaruhi kami sebagai keluarga kelas menengah yang sejak kenaikan harga terdahulu tidak pernah tersentuh bantuan/kompensasi apapun dari pemerintah. Mereka pikir, apakah tidak ada pergeseran kelas dalam hal ini?
Di mana mungkin saja, golongan kelas menengah bisa menjadi keluarga miskin karena pendapatan yg mereka terima tidak ada perubahan sedangkan pengeluaran pasti berubah menjadi lebih besar? Lagipula, solusi ala pemerintah yang membagikan bantuan seperti ini, cuma berjangka pendek semata, menjadikan masyarakat 'miskin' menjadi golongan orang² pemalas yang tak ubahnya bagai pengemis (maaf). Namun demikian, gw nggak anti jika memang yg menerima adalah orang yg berhak dan mestinya bisa jadi modal produktif, bukan sekedar lumayan ada tambahan tapi bulan berikutnya pusing lagi.

Gw sering berpikir, pemerintah sekarang nggak punya visi dalam menjalankan amanahnya. Gak seperti masa orde baru, di mana dulu gw mengenal Repelita dan GBHN sebagai panduan bagi mereka yg memperoleh amanat rakyat. Memang tidak semuanya berhasil, tapi paling tidak ada arah dan tujuan, mau kemana bangsa dan negara ini dibawanya. Sekarang, yg gw liat, semua berpikir pendek, gak ada empati terhadap rakyat, yg dipikirkan hanya materi semata. Gak heran, banyak pejabat yang akhirnya masuk penjara karena korupsi. Mestinya kita mencontoh negeri Cina dalam memberantas korupsi.

Saat ini, harga sembako dll di pasar sudah gak karuan, semua menaikkan harga tanpa kendali. Cabe merah, bawang, apalagi daging, bakalan jadi makanan mewah. Jangankan itu, pete dan jengkol, yang kebetulan favorit gw, juga mendadak menghilang dari peredaran. Ini kan sinting? Dulu, mana ada yang peduli sama bahan makanan tradisional itu? Gak banyak, murah banget dan gampang diperoleh. Sekarang, semuanya serba sulit, mahal. Seolah mereka berlomba² untuk memiskinkan rakyat Indonesia sampai terjadi seleksi alam, yang gak kuat, akan musnah :(
Pemerintah juga gak pernah belajar dari pengalaman, bahwa menaikkan harga BBM itu dampaknya bakal sporadis, bukan hanya 1 sektor aja yang kena, tapi banyak. Bukan gw anti kenaikan harga BBM, tapi gw akan lebih RIDLO dan IKHLAS jika kenaikan harga BBM tsb diimbangi dengan pengurangan fasilitas dan tunjangan yang diperoleh oleh para pejabat dan wakil rakyat. Gaji mereka yang 15 juta/bulan itu sudah jauh melampaui UMR/UMP. Masa iya segala fasilitas dan tunjangan remeh temeh ditanggung oleh negara? Lha kapan negeri ini makmurnya? Kapan rakyat Indonesia keseluruhan memperoleh kesejahteraan yang merata kalo semuanya di'wakili' oleh mereka?

Maka mungkin benar yang bakal terjadi kemudian, ketika harga sembako lebih tinggi dari mie instan, bisa jadi mayoritas rakyat Indonesia akan beralih mengkonsumsi mie instan. Bukan karena ingin, tp karena terpaksa. Mereka juga butuh makan, butuh gizi, tapi sayang, pemerintah tidak punya kemampuan untuk mengendalikan harga², sama halnya mereka tidak ada gunanya mengisi posisi dan jabatan yang tanggung jawabnya mengatur hal tersebut :( NKRI akan berubah maknanya. Dulu NKRI adalah Negara Kesatuan Republik Indonesia, sekarang sudah menjadi Negara Koruptor Republik Indonesia. Esok, ketika harga sembako tak lagi terjangkau, mungkin saja NKRI berubah menjadi Negara Kesatuan Republik Indomie™sia :'(


[Story] Semua Berawal Dari Sebuah PC

Dulu, waktu gw kecil, kalo ditanya tentang cita², selalu gw jawab, jadi pilot pesawat tempur. Yah, standar cita² anak kecil masa itu. Pas udah masuk SD, rata² cita²nya sama semua. Kalo nulis di buku diary yg tukeran antar temen itu, nulisnya, jadi manusia yang berguna bagi nusa dan bangsa. Klise, cenderung basi. Namun syukurnya, saat itu kami masih belum mengenal istilah basi :p

Dan suatu ketika, saat gw SD, lupa kelas berapanya, bokap gw membeli sebuah komputer, personal computer. Jaman itu dibilangnya PC jangkrik, padahal istilah resminya adalah IBM-compatible karena dirancang berdasarkan komputer IBM yg memang sudah terkenal lebih dulu. Wah, senang hati saat itu punya komputer, walopun mungkin bukan komputer baru, tapi tetep sensasinya itu luar biasa. Awalnya komputer ini hanya digunakan oleh bokap gw untuk melakukan pekerjaannya. Ya, bokap gw adalah seorang akuntan, pegawai negeri yang kerjaannya kalo gw liat bikin laporan melulu.
Komputer jaman itu belum kenal harddisk, kalopun kenal, harga harddisk masih mahal sekali harganya. Dulu kalo mau make komputer, kita mesti punya yang namanya disket DOS, singkatan dari Disk Operating System. Gunanya supaya kita bisa munculin prompt berwujud A:> untuk memanggil program dari disket lainnya. Masa itu, disket masih berwujud kepingan tipis namun lebar. Kalo ketekuk, rawan error reading :) Gw masih inget saat itu betapa ribednya membawa-bawa disket. Seiring perkembangan jaman, bentuk disket dan drive-nya pun berubah, jadi lebih kokoh dan ringkas, terutama, kapasitasnya pun membesar. Alhamdulillah.
Namanya komputer jadul, buat ngidupinnya pun penuh tantangan. Betapa tidak, saklar power jaman itu modelnya ceklekan, bukan tombol sentuh seperti sekarang. Udah gitu, karena casing jaman itu bener² plat logam, kalo tangan kita nyenggol bodinya pas ngidupin, yakin kaget karena ada setruman yang menyengat di tangan kita :p Enaknya komputer jaman itu, colokan kabel cuman butuh dikit, karena power utk monitor pake kabel pass-thru dari power-supply-nya :) Oya, monitor jaman itu masih 1 warna lho.. Istilahnya monochrome, jadi di monitor itu ada saklar lagi, kalo dipencet, bisa switch dari warna hijau (yang legendaris) atau coklat. Dulu gw biasa pake warna coklat, karena kalo ngetik pake warna hijau, mata gw sering sakit. Mungkin itu juga yg bikin gw dulu sempet pake kacamata :(
Nah, karena semuanya masih pake disket, jadi pas awal nyalain itu komputer, disket DOS udah harus ada di dalem drive, karena kalo nggak, maka muncul sebuah program bahasa komputer yang namanya ROM BASIC (Read Only Memory - Beginner's All-purpose Symbolic Instruction Code). Wah, bisa bikin program dong? Begitu pikir gw waktu itu. Dan yg gw inget, saat gw SMP, temen gw yg namanya Doni Hamiseno (Pramuka) saat itu ngasih gw code program aneh bertajuk silit.bas. Entah apa maksudnya, yg jelas pas dijalanin, ternyata isinya semacam data entry doang :p tapi baru sekedar tampil di layar, belum sampai main database :) Dan, ketika gw coba² sendiri, udah cukup banyak code yg gw tulis, ternyata, kalo ROM Basic itu program yg kita buat gak bisa disimpan. Ya iyalah, namanya juga ROM, alias Read Only Memory, tapi kan waktu itu gw belum tau, sampai akhirnya gw nemu program yg jalan di DOS bertajuk GW Basic dan Turbo Basic yg tampilannya lebih bagus dan nyaman. Dan gw inget dulu gw suka coba² coding yg gw peroleh dari tabloid ttg komputer terbitan Surabaya.. Gw lupa namanya apa, yg jelas sebelum majalah mikrodata menguasai pasar majalah komputer Indonesia masa itu :) Dan uniknya, coding yg diberikan itu tidak selalu benar, ada saja kode² yg disalahkan, maksudnya agar kita bisa mencari kesalahannya di mana. Kalo udah ketemu, program tsb dapat dijalankan dengan lancar.
Masa itu mungkin emang lagi boomingnya komputer kali ya? Makanya sempet ada serial TV yang gw suka, walopun tayangnya abis Dunia Dalam Berita, malem banget kalo di kampung rasanya, tapi sempet curi waktu nontonnya. Sampai akhirnya bokap gw ngebantuin untuk rekamin ke kaset video Betamax. Ya, jaman itu apa² serba kaset, belon bentuk cakram seperti saat ini. Nah, dari sini, mulai muncullah minat gw ke dunia komputer lebih dalam lagi. Gimana nggak? Di film itu diceritain, gegara bikin program hologram 3 dimensi, ditambah kebetulan gangguan listrik, eh programnya mewujud jadi sesosok mirip manusia dengan kemampuan super. Cukup ngandalin kursor aja, bisa bantu bikin jadi apa aja yang dibutuhkan. Contohnya mobil si Automan ini. Pas lagi butuh buat kejar²an, si Automan, begitu nama tokoh jagoan ciptaannya, tinggal nyuruh kursor doang, eh jadi deh mobil canggih berpenampilan futuristis masa itu :p
Ternyata memang kesan yg tertanam saat gw kecil, tentang komputer, tentang semuanya, mau gak mau, kebawa sampe gw dewasa. Betapapun kecilnya kenangan, jika dikelola dengan baik, bisa jadi sebuah cerita yang mungkin menarik untuk dituliskan, seperti yang sedang gw lakukan saat ini :)





[Review] Sword Art Online [anime]


Akhirnya gw berkesempatan juga untuk nonton serial yg 'katanya' fenomenal ini, walopun telat, sampe tamat malam ini. Thx to Nico yang udah rekomendasikan anime ini ke gw :)

Sword Art Online adalah sebuah permainan virtual MMORPG dimana para pemainnya menggunakan perangkat Nerv-Gear yang membuat kesadaran mereka masuk sepenuhnya ke dalam dunia virtual. Pada suatu hari, setelah permainan ini diluncurkan untuk umum, setelah melalui masa percobaan beta, tiba² sang game master menghilangkan opsi logout dari permainan tersebut. Seluruh pemain yang terperangkap di dalamnya, diharapkan untuk menyelesaikan permainan ini agar mereka dapat kembali ke alam nyata. Setiap pemain yang tewas atau bunuh diri di dunia permainan ini akan mengalami koma di kehidupan nyatanya.

Anime ini menceritakan tentang sebuah karakter bernama Kirito, yang memiliki skill cukup tinggi karena sebelumnya terpilih sebagai beta-tester untuk permainan ini. Kirito merupakan solo-player, tidak terbiasa untuk bergabung dengan guild tertentu, cukup percaya diri dengan skill yang dimilikinya. Di awal² cerita, anime ini lebih banyak menonjolkan aksi permainan pedang Kirito dalam melindungi teman² yang ditemuinya di dunia maya ini. Bahkan Kirito sempat menjalin hubungan yang cukup intens dengan karakter bernama Asuna, yang dikenalnya di awal permainan sebagai sesama solo-player. Setelah join party pertama dan mengalahkan boss level 1, mereka pun berpisah dan akhirnya bertemu kembali setelah Asuna menjadi Wakil Komandan dari guild Blood Oath. Di pertemuan kedua ini, Kirito terpaksa bergabung dengan guild Blood Oath karena kalah bertarung dengan pemimpin guild tersebut, namun akhirnya karena Kirito terpaksa melakukan Player Killing, dia pun terpaksa dikeluarkan dari guild. Demikian Asuna juga menemani Kirito dalam menjalani hari² di dalam dunia permainan ini.

Berbagai macam karakter ditemui oleh Kirito, dan banyak karakter wanita yang jatuh hati pada karakter ini. Kirito digambarkan sebagai sosok yang baik hati, suka menolong dan kadang nampak sedikit polos. Karena sifat ini pulalah, banyak wanita yang terpaksa patah hati karena Kirito telah memilih Asuna <3 

Dalam perjalanannya, mampukah Kirito mengalahkan boss terakhir di dunia SAO ini? Apakah Kirito berhasil mengembalikan Asuna ke dunia nyata? 

Pada serial ini, dunia permainan virtual seperti dibagi 2, yaitu SAO dan kemudian Alfheim. Di dalam dunia Alfheim, para pemain memiliki kemampuan terbang seperti peri/fairy. Di dunia ini juga, Kirito bertemu dengan karakter bernama Liefa, yang mengajarkannya beberapa perintah dasar dalam permainan. Tersebutlah sebuah World Tree yang sangat besar dan tinggi sebagai Grand Quest, di mana Kirito sangat berambisi untuk dapat menaklukannya demi sebuah alasan. Apakah alasan itu? Dapatkah Kirito mewujudkan ambisinya? Ada apa sebetulnya di puncak World Tree?

Sebagai penggemar anime, gw sangat menyarankan anime ini untuk tidak ditonton oleh mereka yang berusia di bawah 17 tahum karena ada beberapa scene yang tergolong ecchi. Namun demikian, anime ini ternyata memang sangat menarik, terlepas dari aksi yang ditampilkan sebagai anime bercerita tentang game-online, drama dan romantisme yang dihadirkan juga sangat mengena di hati. So? Tunggu apa lagi? Segera dapatkan serial ini di mana pun kalian bisa menontonnya :)

[Story] Cemonk's New Tyre

Pagi ini akhirnya gw bisa membawa Cemonk ke bengkel khusus ban untuk mengganti ban depannya yang botak. Ya! Semestinya urusan ini udah gw lakuin beberapa minggu yang lalu, namun apa daya, anak gw yang besar, si Khansa, terpaksa harus dirawat di rumah sakit karena kena demam berdarah. Jadi, kami mesti fokus dulu pada urusan kesehatan anak gw yang memang sudah semestinya jadi prioritas kami.

Syukur alhamdulillah, gaji udah masuk, walopun sedikit terlambat :p Setelah melakukan berbagai action untuk memindahkan asset, gw pun menyisihkan sebagian dana untuk merawat Cemonk. Langsung aja, sembari jalan ke kantor, gw mampir sejenak untuk mengganti ban depan Cemonk di sebuah bengkel berjudul 'Planet Ban' di jalan Condet Raya. Karena ini bengkel khusus ban, gw pikir koleksinya bakalan lengkap :p Awalnya gw berencana untuk ganti ban depan dengan merk dan tipe yang sama dengan ban belakang yang masih bagus kembangannya, ternyata nggak ada. Udah gitu, ukurannya beda pula. Ban depan gw yg botak ukurannya 90/80-18, karena gak ada stoknya, terpaksa geser ke 90/90-18. Yawda, mau gak mau, gak ada pilihan soal ukuran, merk pun hanya ada 2. Jadilah ganti, demi keselamatan kita juga tentunya.

Bengkel ini tergolong cukup canggih secara peralatan. Ban lawas dibuka dengan menggunakan mesin, jadi prosesnya juga terhitung cepat. Gak sampai 30 menit, proses melepas roda, lepas ban, pasang ban baru, isi angin (pake nitrogen x ini) sudah terpenuhi. Hanya pas masang balik roda ke motor gw, montirnya agak kesulitan karena dengan ban baru, tinggi profilnya membuat roda susah masuk, karena sebelum diganti aja, posisi ban depan, standar tengah dan ban belakang aja udah sejajar, rata dengan tanah :p Tapi semua itu bisa dilakukan dengan extra usaha :) Hehehe..

Dengan dibantu seorang rekannya yang berusaha dengan susah payah menekan bagian belakang si Cemonk supaya posisinya agak nanjak, akhirnya ban depan berhasil dipasang dengan sempurna. Berarti PR gw tinggal nyari spakbor depan buat si Cemonk, biar makin ganteng dan nggak iseng nyepretin kaki, badan dan muka gw lagi kalo pas berkendara saat hujan :p Mudah²an sih bisa sore ini juga ngelengkapinnya, supaya gw bisa fokus untuk merawat si Jojo, mobil yang biasa gw pake bersama keluarga, agar bisa tetap berbakti menemani kami kemana pun kami memerlukannya. PR Jojo cukup banyak, selain urusan servis oli mesin, kemarin sempet ada problem di roda belakangnya, ketika lagi jalan, tiba² rem-nya seperti mengunci. Padahal, tuas rem tangan nggak gw sentuh. Udah gitu, pajak-nya juga belon gw beresin karena mesti sekalian balik nama :( #hadeuh Tapi itu nanti, yg penting sekarang si Cemonk dulu aja.

Itu cerita gw hari ini, semoga menjadi awal yang membahagiakan sampai akhir hayat nanti :) Aamiin~

Cemonk dan ban barunya.

[Story] Cemonk Problem

Rabu malam yang lalu, gw pulang cukup larut. Dan seperti biasa, sebelon pulang, gw selalu berdoa demi keselamatan di perjalanan. Si cemonk pun gw pacu perlahan, melewati deretan kendaraan yang masih parkir di lahan kantor, sambil menyapa beberapa rekan yang masih bertahan di sana. Keluar dari areal kantor, cemonk pun gw pacu lebih kencang lagi.

Di traffic light perempatan blok S menuju Tendean, suara mesin cemonk masih terdengar wajar, gak ada keanehan di sana. Lalu gw pun segera menuju traffic light berikutnya, kolong jembatan layang Mampang. Di sini, gw udah mulai curiga, karena mendadak muncul suara 'klik-klik-klik' dari area blok mesin. Hmm.. Gw pikir, mungkin rante ketengnya sudah aus dan harus segera diganti. Dan gw pun memacu si cemonk kembali sedikit lebih kencang, dengan harapan tidak terjadi gangguan di sisa perjalanan gw pulang menuju rumah.

Di jembatan layang depan Plasa Kalibata, suaranya makin menggila. Gw sedikit panik dan memacunya lebih kencang lagi. Bad decision! Mesin cemonk jadi nggak stabil, langsamnya menghilang. Dan selama itu pula gw harus memainkan gas untuk mempertahankan kondisi mesin cemonk agar tidak mati, takutnya kalo keburu mati, susah buat diidupin lagi (pengalaman klep bengkok sekitar 1-2 tahun yang lalu).

Lepas dari traffic light jambul, menuju jalan condet raya, gw pacu si cemonk dengan sedikit santai dan pasrah. Pikir gw, kalo mogok di condet raya, sedorong²nya pun masih di kampung bini gw lah :p Tapi syukur alhamdulillah, cemonk tetap mampu bertahan sampai depan rumah, walopun suara mesinnya makin gak karuan. Yang awalmya hanya berbunyi 'klik-klik-klik' dengan samar, lalu 'klek-klek-klek' dan terakhir bunyinya 'KLAK-KLAK-KLAK' dengan kencang, sampai² gw pun takut klepnya pecah dan mesinnya meledak #lebay. Awalnya, malam itu kami berencana menginap di rumah bapak, karena Khansa sudah duluan pergi ke sana, namun karena gw kemaleman dan kondisi mesin cemonk yang menakutkan itu, akhirnya kami pun membatalkan niat tsb. Malam itu, gw tidur dengan suasana hati yang kelam, karena kebayang berapa besar dana yg harus gw sediakan jika cemonk harus turun mesin lagi.

Yamaha Jupeter :p
Besoknya, Ai dan mamanya berangkat duluan ke rumah bapak, sedangkan gw masih sedikit beresin rumah bagian belakang sebelum kemudian siap² berangkat kerja. Karena rencananya emang mo taro motor dulu di bengkel langganan, maka cemonk pun gw dorong ke rumah bapak. Ternyata bini gw nggak setuju kalo naro motor di bengkel nggak ditungguin, takutnya dikerjain lagi sama oknum montir yang nakal, padahal gw udah percaya sama montir langganan gw ini. Yawda, sementara cemonk nginep dulu di rumah bapak, sedangkan gw berangkat kantor pake si Jupe, motor adik ipar gw yg kebetulan sedang umroh #subhanallah.

Esok harinya masih sama, karena Jumat bengkel langganan gw selalu tutup, maka gw masih menggunakan Jupe untuk berangkat kerja. Praktis, gw hanya bisa merencanakan untuk membawa cemonk pada hari Sabtu atau Minggunya. Awalnya sih, Sabtu itu jadwal bawa Khansa kontrol ke dokter lagi pasca kena DBD beberapa waktu lalu, namun ternyata hari sabtu, Khansa ada ujian Pramuka di bumi perkemahan Ragunan. Terpaksa deh, kontrol diundur hari Senin #insyaAllah, sedangkan setelah gw anter Khansa ke sekolah, karena berangkatnya bareng² pake truk Angkatan, gw pun bergegas membawa cemonk ke bengkel langganan dengan cara mendorongnya, saking takutnya gw idupin tu motor.

Blok mesin cemonk :)
Dengan berbekal doa dan semangat, supaya cemonk cepat sehat dan tidak sampai turun mesin, gw ikhlas mendorong si cemonk sampai ke pelataran bengkel. Oya, nama bengkelnya Sumatra Motor. Lokasinya nggak jauh dari perempatan jalan Batu Ampar 1 yang menuju Kramat Jati, dengan jalan Batu Ampar 2 yang menuju jalan Budaya. Jika dari arah Batu Ampar 1 menuju Kramat Jati, di perempatan tsb belok kanan, gak jauh dari tukang gorengan, sebelah kiri jalan. Bengkel ini gw rekomendasikan karena servisnya OK punya, banyak juga rekan² sesama pengguna Tiger (Cemonk itu Honda Tiger edisi '96) yang menggunakan jasa bengkel ini untuk merawat tunggangannya. Alhamdulillah, cemonk dapet giliran ketiga, karena di saat gw datang, sudah ada 2 motor yang sedang ditangani. Untungnya gak lama, motor pertama kelar dan sang montir kepercayaan langsung menghandle si cemonk. Setelah dicoba untuk dihidupkan, montir langsung bilang, cek tonjokan tensioner, keteng dan klep dulu ya? Jadi nggak langsung dibongkar mesinnya :p Eh, bener juga. Setelah dibuka bagian tonjokan tensionernya, ternyata bagian yg mestinya bergerak/main, sama sekali mendem. Itu yang menyebabkan bunyi klep saling berbenturan, oblak semua dalemnya. Kemudian, bagian demi bagian dibongkar, alhasil diketahui bahwa bagian per yg berupa plat baja putus sehingga bagian yg mestinya menekan jadi letoy. Akhirnya bagian itu diperbaiki, diperkuat dengan peralatan yang ada di bengkel. Canggih! Dengan cara yang sederhana, LAT (itu nama sparepartnya) berfungsi lagi seperti sediakala, bahkan lebih ajib karena seperti baru! Kemudian montir memeriksa timing klep, karena pada umumnya jika keteng sempet kendor, maka timing klep akan  mengalami kekacauan. Dan benar! Timing sedikit 'lari' sehingga mesin jadi nggak langsam. Dengan cara membuka  katup bagian spool, sang montir melakukan adjustment supaya timingnya tepat, lalu kemudian memeriksa celah pada klep. Setelah semuanya dilakukan dengan cermat, semua peralatan dipasang kembali dan mesin coba dihidupkan. Voila! Mesin cemonk kembali halus dan normal. Alhamdulillah, nggak perlu sampai turun mesin. Hilang semua kegundahan dan kegalauan di hati mengenai biayanya :) Semoga cemonk masih bisa bertahan sampai 10 tahun ke depan mengisi cerita kehidupan kami yang sederhana ini, aamiin~

Keterangan sparepart yang diperbaiki :
LAT = Lifter Assembly Tensioner

[Share] Kreatifitas Tanpa Batas - Satu Karya Anak Bangsa

Hari ini gw dapet share link dari seorang kawan, yang isinya merupakan hasil mixing dari kompilasi perseteruan antara Eyang Subur vs mantan anak muridnya. Seorang komposer bernama Eka Gustiwana menciptakan sebuah karya yang hasilnya sungguh berbeda dengan hasil² mixing lainnya yang beredar di youtube. Komposisi aransemennya terdengar sangat megah, serius dan apik!

Halaman soundcloud sang komposer
Ya! Ketika teriakan kemarahan Arya Wiguna yang berasal dari lubuk hatinya ini menjadi bahan kreatifitas dalam menciptakan komposisi musik yang beranekaragam. Umumnya merupakan musik² beraliran dubstep, namun Eka Gustiwana memberikan warna yang sangat berbeda. Komposisinya terdengar sangat tragis, dramatis. Salut buat Eka, teruskan kreatifitasmu :)


[Review] Media Player Classic Home Cinema - Black Edition

Akhirnya gw ngalamin sendiri dimana film hasil sedotan gw ternyata RAW, gak ada subtitle-nya. Lalu pas hunting, eh dapet dalam format .sup yang merupakan formatnya BlueRay Disc. Pas dicobain di Media Player Classic yang biasa, ternyata format tersebut nggak disupport, alhasil tetep aja gambarnya bersih dari teks :p Lalu gw inget, beberapa hari lalu, gw nyaranin temen gw untuk pake Media Player Classic yg ini, awalnya cuma kasih referensi berdasarkan info yang gw baca, bukan gw alami sendiri. Dan sekarang lah kejadiannya.

Yupp, sebagai penggemar anime GUNDAM, gw sangat antusias menyambut kedatangan serial GUNDAM Seed Remastered dalam kasta HD-BDRip. Pas cari-cari di google, ketemulah link yang mendebarkan ini, liat aja foldernya "Mobile Suit Gundam SEED HD Remaster (BD 1280x720 AVC AAC)" WOW banget kan? Yawda, dengan semangat, gw langsung mengklik sopwer penyedot file itu. Sekian hari kemudian, gw mencoba untuk memainkannya, kebetulan ada 2-3 file yang sudah 100% komplit, jadi bisa di-play, dan ternyata hasilnya mencengangkan. Gak ada opsi subtitle di dalam file tsb. Gw coba googling lagi, eh ketemu ini, "[QTS] Mobile Suit Gundam Seed HD-Remaster ep 01-50 Original English Subtitles (720p SUP)". Yakk, secara format gambar cocoklah. Di situ gw blm tau format file sub-nya, gw pikir mah normal .srt seperti file lainnya dan ternyata bukan. Format file tsb adalah .sup yang merupakan format subtitlenya BlueRay.

Sore ini, setelah semuanya terkumpul, baik filmnya maupun file subtitle-nya, gw coba untuk mendownload Media Player Classic Home Cinema - Black Edition ini, woles aja, ini free kok :) Kalo berminat, bisa ambil sendiri di http://www.free-codecs.com/download/MPC-BE.htm. Sekian menit menanti, akhirnya kelar juga. Dengan harap² cemas, gw coba buka 1 file dan setelah itu mencoba opsi Load Subtitle-nya. Oya, karena sama² mengusung nama MPC, susunan menu programnya nggak jauh berbeda. Dan tadaaa! File yg gw ambil sekian giga besarnya itupun tidak sia² belaka. File subtitle bisa ditampilkan dengan sempurna. Jadi, gw saranin, buat kawan² yang punya masalah dengan film RAW dan subtitle berformat .sup, silakan gunakan Media Player Classic Home Cinema - Black Edition. Cakeb!

Ini contoh screenshot dari player-nya:

[News] Office™ 365 - your everywhere office



Beberapa waktu lalu, gw dapet undangan dari partner untuk menghadiri seminar product knowledge yaitu MS Office 365, yang bertempat di kantor Microsoft, Gedung BEJ Tower 2 lantai 18. Gw hadir bersama seorang staff dan seorang lagi dari Purchasing. Menurut agenda, registrasi dimulai pukul 9-10 pagi, kebetulan jam 9-an gw baru sampe kantor, itupun dalam keadaan masih ngantuk karena pulang malam pada hari sebelumnya.

Singkat cerita, presentasi dimulai sekitar pukul 10 lewat, dibawakan oleh Pak Poni Halim. Beliau menjelaskan secara sederhana mengenai apa itu Office™ 365. Office™ 365 bukan hanya sekedar Office Pro + Internet, tapi kemampuan Office Pro + layanan bisnis terintegrasi yang umumnya ada pada perusahaan yang memiliki tim IT sendiri. Ya, produk ini sangat cocok bagi perusahaan yang masih berkembang dengan jumlah karyawan di bawah 50 orang. Dengan layanan ini, karyawan perusahaan akan dapat lebih fokus pada strategi bisnis dan implementasinya ketimbang berkutat pada masalah infrastruktur. Satu hal yang dibutuhkan untuk layanan ini adalah koneksi internet. Tentu saja! Karena ini adalah cloud-service office. Tujuan yang ingin dicapai dengan layanan ini adalah :

1. Work anywhere - karena data anda selalu ada di cloud, jadi jika kita lupa membawa laptop atau flashdisk, sedangkan data tsb harus segera direvisi/dikirim, bukan lagi masalah.

2. Collaboration/team work - setiap dokumen yang membutuhkan revisi akan memiliki history-nya masing², tanpa ada resiko file tertimpa dan lain sebagainya.

3. Enterprise-class email service - layanan email sekelas enterprise yang disediakan oleh Exchange Online akan memberikan nilai tambah berupa domain khusus perusahaan yang akan memberikan bonafiditas tersendiri dibandingkan dengan layanan free mail services lainnya.

4. Online presence - kehadiran secara online dapat dilakukan dengan mudah melalui layanan Lync Online. IM, video conference yang dilakukan, semuanya akan memiliki record sendiri sehingga bisa dijadikan bukti tertulis jika dibutuhkan kelak.


Berikut ini beberapa fasilitas yang dapat dinikmati melalui layanan Office™ 365 :


Nah, di atas itu tadi adalah fitur atau layanan yang merupakan kelebihan dari produk Office™ 365, adapun yang akan menjadi kelemahannya adalah koneksi internet yang dibutuhkan untuk melakukan instalasi virtual pada pc/laptop client, karena kadang ada user yg kurang nyaman bekerja secara online melalui webapps di browser. Kemudian, ada informasi mengenai infrastruktur dari server layanan ini yang bukan tidak mungkin dapat terjadi down-time, yang mana akibatnya akan cukup telak mengingat para pengguna layanan ini praktis tidak dapat mengakses data dan menggunakan layanan lainnya.

Demikian cerita gw mengenai Office™ 365. Apakah perusahaan anda sudah membutuhkannya?

[Review] Tomb Raider [2013 PC Game]


Tomb Raider, demikian judul game yang gw mainin belakangan ini, merupakan versi reboot dari seri originalnya. Kenapa reboot? Karena latar belakang ceritanya memang sangat² berbeda dibandingkan dengan versi originalnya yg rilis di tahun 1996 lampau. Di game ini, diceritakan bagaimana Lara Croft yang niatnya melakukan expedisi penelitian, terjebak oleh situasi dan kondisi yang mengharuskannya untuk berbuat di luar dugaannya.

Cerita diawali ketika kapal Endurance yang membawa Lara Croft dan tim expedisinya mengalami kecelakaan, dimana kapal karam dan seluruh awak kapal dibuat sibuk menyelamatkan dirinya masing².  Lara akhirnya terdampar di pantai, dan dia melihat beberapa orang dari timnya berhasil menyelamatkan diri, berada di atas tebing yg cukup tinggi sehingga suara Lara tidak terdengar. Kemudian seseorang mebuat Lara pingsan. 

Cantiknya Lara Croft
Ketika Lara tersadar, dia sudah digantung dalam ikatan sebuah karung. Di sini aksi kita dimulai, dengan menggunakan tombol pada keyboard, kita diminta melakukan gerakan supaya Lara bisa bergoyang dan menyelamatkan dirinya. Ya! Lara berhasil melepaskan diri dari ikatan, namun sayang, ketika terjatuh, sesuatu yg tajam merobek perut Lara yang indah. Dengan sempoyongan, Lara berusaha mencari jalan keluar. Di dalam goa tersebut, Lara melihat banyak sekali tulang belulang dan jasad yang digantung, seolah² persembahan terhadap sesuatu. Di event ini, kita melalui Lara akan banyak belajar melakukan interaksi yang akan menjadi dasar dari permainan ini secara keseluruhan, seperti menyalakan obor, mendorong benda dll. Dan di sini juga kita akan dikenalkan dengan puzzle² sederhana yang nantinya akan banyak menghiasi level² permainan selanjutnya. Dalam satu adegan, Lara harus meronta² dari sergapan penculiknya, dan ini harus dilakukan dengan cara menekan tombol kanan dan kiri pada keyboard secara cepat dan bergantian. Kemudian, ketika Lara harus merangkak dengan cepat di tengah gemuruh dan jatuhnya reruntuhan, kita juga diharuskan untuk menekan kombinasi tombol tsb ditambah 1 tombol arah, entah kanan atau kiri, agar Lara terhindar dari bebatuan yang jatuh dari atas lubang goa. Akhirnya, jika kita beruntung, Lara akan selamat, dan di sini permainan yang sesungguhnya akan dimulai, karena di awal ini, judul game akan terpampang di layar dengan anggunnya, memamerkan keindahan grafis dan efek cahaya yang sangat menakjubkan.

Dari sini, kita akan menelusuri jalanan, tebing yang curam dengan misi awal mencari awak kapal Endurance yang selamat. Di level ini kita akan menemukan adanya camp untuk meningkatkan skill maupun upgrade senjata/peralatan. Di camp ini juga, kita diberikan opsi untuk mengganti kostum, jika kita inginkan. Bagi gw, kostum original dari awal merupakan yang terbaik, karena memberikan gambaran, betapa beratnya perjuangan Lara untuk bertahan hidup dan menemukan kembali teman² expedisinya.

Di game ini, kita akan menemukan hewan² liar yang kelak akan menyulitkan kita dalam menjelajah, juga manusia penghuni pulau yang memiliki niat tidak baik. Dalam perjalanannya, akhirnya Lara akan menyadari bahwa pulau yang dia jelajahi selama ini adalah Yamatai, yang memang sedang dicarinya. Hal ini diperkuat oleh adanya ornamen, kuil, patung yang menunjukkan pemujaan terhadap Himiko. Untuk meningkatkan skill, Lara dapat berinteraksi dengan tumbuhan tertentu, atau membunuh hewan² yang ada di wilayah yang sedang dijelajahi. Selain itu juga, kemampuan survival Lara akan semakin meningkat dengan adanya kemampuan silent-kill. Ini akan berguna bagi kita untuk melumpuhkan lawan tanpa harus menarik perhatian kawanan lainnya.

Singkat kata, game ini sangat recommended bagi fans game survival adventure karena rangkaian cerita dan cutscene movie yang indah serta berkesinambungan membuat kita bagaikan memainkan sebuah film petualangan Lara Croft. Hanya saja, karena banyaknya adegan yang cukup sadis dan brutal, game ini sangat tidak disarankan bagi yang masih berusia di bawah 17 tahun. Gw cukup beruntung dapat memainkan game ini pada setting normal dengan nyaman, baik di PC rumah. Hanya saja entah kenapa opsi TressFX untuk menampilkan fx rambut Lara secara alami tidak dapat diaktifkan :( padahal udah pake Radeon yang lumayan speknya.

Beberapa contoh gambar yang menampilkan keindahan grafis :




Review Honor 8A Cocok untuk Daily Driver?

Alhamdulillah, akhirnya saya kembali menggunakan smartphone Honor untuk kebutuhan sehari-hari. Kali ini saya akan berbagi informasi sel...

Top Artikel Masekorner