[Story] Hunting Spareparts Mesin Jahit


Beberapa bulan lalu, gw kan sempet beli mesin jahit industri seken di tanah-abang, dimana pas baru sampe gw sempet coba beberapa kali buat dapetin feelingnya. Eh ternyata benang bobbin-nya kusut sehingga rotary hook yang mestinya muter jadi macet, alhasil jarum jahitnya patah karena menghantam bagian rotary hook yg gak bolong.

Oya, mesin jahit yang gw beli itu merk Yamata FY-5318, bisa buat jahit kulit jok, terpal dll. Nah, karena saat itu gw belon punya skill buat servis sendiri, akhirnya bini gw kontak mas Sefri, teknisi mesin jahit yang biasa dipanggil bini gw untuk servis mesin jahit di rumah bapak mertua gw, di rumah gw atau di rumah nenek kontrakan :)
mesin jahit Yamata FY-5318
Nah, pas mas Sefri datang, dia cek mesin jahit yang gw punya. Dia cek secara seksama, sampe akhirnya ketahuan bahwa ternyata rotary hook mesin jahit gw patah di bagian ujungnya, yaitu bagian untuk mengaitkan benang dari jarum jahit dengan benang dari bobbin case (baca http://home.howstuffworks.com/sewing-machine1.htm bagian lock-stitch agar lebih jelas). Akhirnya dia kasih 2 opsi, mesin jahit gw dibawa ke tempat servis (yang mana berat banget itu mesin jahit, sumpah!) atau cari sparepartnya aja, budget sekitar 250k. Wow! Lumayan juga harganya, pikir gw. Trus dia juga kasih referensi toko Lampung di daerah Pasar Minggu, lengkap dengan ancer-ancernya. Yawda, tunggu beberapa minggu dulu sampe duitnya ada dulu.

Pas duitnya ada, gw sama bini pun mencoba untuk mencari sparepart tersebut di toko Lampung, yang menurut gw emang lebih deket sama tempat tinggal gw di Condet, tinggal lewat Jembatan Gantung yang menakutkan itu doang :p Sebelumnya, gw coba bongkar sendiri sparepart yang rusak, berbekal buku panduan yang gw dapatkan sebelumnya (utk tipe gw bisa ambil di https://docs.google.com/file/d/0B1TobJV8MWc6RGRTM1hCM2gtbGs/edit?usp=sharing *by request). Hari Sabtu, anak-anak gw titipin ke rumah bapak mertua gw, gw ama bini naik motor, si Cemonk yang sangat berjasa dan sehat mesinnya. Dengan mata jelalatan, gw cari itu toko, alhamdulillah ketemu plangnya, eh pas disamperin ternyata tutup. Yawda, bini gw pun catet itu nomor telpon dengan harapan bisa telpon dulu memastikan sparepartnya ada sama jadwal jam buka tokonya. Karena gak bisa ditelpon, esok harinya (Minggu), kami pun ke sana lagi, eh kok ya masih tutup? Tanggung! Kami pun akhirnya memutuskan untuk menuju ke pasar Jatinegara, di mana kami pernah hunting mesin jahit bekas sebelumnya.
rotary hook industrial

Sesampainya di sana, kami pun mencoba bertanya di toko terdekat dengan parkiran motor, ternyata di sana gak jual sparepartnya, dan kami disarankan untuk masuk ke gang terdekat, ada toko servis mesin jahit kata mereka. Alhamdulillah, tokonya ketemu, dan sparepart yg kami perlukan juga tersedia, dengan harga 100k saja. Karena masih dana masih berlebih, sekalian aja beli bobbincase-nya buat cadangan, karena yg ada di rumah udah gak bagus.

Ternyata sabar itu berbuah hasil. Bahkan harganyapun separuh lebih rendah daripada budget. Selepas dari toko itu, kami coba lihat-lihat di toko Singer yang ada di depan gang, belok kanan. Bini gw mau beli 1 lagi mesin jahit yg bisa buat jahit bahan jilbab, karena mesin jahit yang di rumah itu khusus buat bahan tebal, jadi tidak sesuai dengan peruntukannya. Ada beberapa tipe di sana, harganya pun di kisaran 2-3 jutaan untuk yang tipe digital Singer seri 2xxx. Masih bisa lah, pikir gw, tapi nanti dulu, belon ada budgetnya :p (belon bayar kontrakan). Sebelum pulang, kami masih sempet menikmati es cincau yang terasa menyegarkan di siang nan terik hari itu.

Komentar

  1. makasih min sudah share pengalamannya...
    blower infrared

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama.. terima kasih atas atensinya.. semoga bermanfaat :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

[Story] Pindah Sekolah Anak SD, Sulitkah?

[Story] Waspada Memilih Sekolah Dasar (Swasta)!

[Story] Semua Berawal Dari Sebuah PC