Hands On Laptop Gaming ASUS ROG Zephyrus S17 dan Zephyrus M16

  Setelah diluncurkan beberapa waktu yang lalu secara streaming, akhirnya pada hari Minggu kemarin, saya berkesempatan untuk menjajal laptop...

Langkah Nyata Niagahoster dan Happy Hearts Indonesia dalam Pemerataan dan Peningkatan Kualitas Pendidikan di NTT

 


Dalam menyambut era digital di masa mendatang, mempersiapkan Sumber Daya Manusia (SDM) sebagai bagian dari proses transformasi digital, menjadi aspek yang paling penting sekaligus menantang. Kondisi sosial, ekonomi, literasi masyarakat Indonesia yang sangat beragam, sangat berpengaruh pengelolaan dan pengembangan kualitas SDM.

Berdasarkan data dari Bank Dunia pada tahun 2020, Human Capital Index (HCI - index produktivitas penduduk generasi mendatang dilihat dari kondisi kesehatan dan pendidikan) Indonesia berada di angka 0,53. Sedangkan untuk Singapura yang memiliki skor 0,88, Vietnam 0,69 poin; Malaysia 0,61; Brunei Darussalam 0,63; dan Thailand 0,61. Cukup rendah saudara-saudara.

Niagahoster sebagai salah satu digital enabler, menyatakan bahwa salah satu upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan saat ini adalah dengan mendorong akses edukasi secara digital maupun non-digital pada berbagai macam lapisan masyarakat. Melalui bantuan internet, semua orang saat ini dapat mengakses informasi. Namun, beberapa daerah remote Indonesia, pendekatan langsung dan sarana fisik pendidikan masih menjadi prioritas.

“Kami sadar, masih banyak daerah yang belum menikmati inklusivitas yang kita punya sekarang. Niagahoster ingin membagi manfaat, tidak hanya bagi mereka yang sudah melek secara teknologi (saja), tetapi juga untuk seluruh masyarakat.” - Ayunda Z, Head of Brand & Market Development NiagaHoster -

Pembangunan SDM Harus Bersama dengan Pembangunan Infrastruktur

Dua dari empat sektor yang menjadi fokus dalam regulasi Peta Jalan Digital 2021 - 2024 oleh pemerintah adalah infrastruktur dan masyarakat digital. Dari sisi infrastruktur digital, pemerintah melanjutkan proyek pembangunan serat fiber sepanjang 348,000 di seluruh Indonesia.


Untuk mencapai masyarakat digital yang adaptif, pembangunan infrastruktur digital ini juga harus bersamaan dengan pembangunan sarana pendidikan yang menunjang SDM, terutama di wilayah-wilayah remote dan perbatasan. Tidak seperti di perkotaan yang menerapkan online learning, sekolah di daerah remote masih menjadi tempat penting untuk menuntut ilmu.

Mewujudkan hal ini, Niagahoster dan Hostinger yang tergabung dalam Hostinger International Group, menginisiasi sebuah proyek corporate social responsibility berupa Rebuilding SMP Wali Ate, Sumba Barat Daya, NTT. Wilayah NTT menjadi prioritas karena termasuk dalam salah satu provinsi dengan kategori termiskin di Indonesia.


“Bangunan sekolah masih menjadi sarana utama menuntut ilmu di daerah-daerah remote Indonesia. Terlebih di masa pandemi, bangunan sekolah yang aman, bersih, dan menunjang protokol kesehatan sangat diperlukan. Untuk itulah renovasi sekolah ini menjadi prioritas kami.” - Ayunda -

Untuk mengeksekusi proyek ini, Niagahoster dan Hostinger bekerja sama dengan Happy Hearts Indonesia (HHI) sebagai mitra lokal. Dalam pembangunannya, HHI juga melibatkan warga lokal dan menggunakan material lokal sebagai bentuk pemberdayaan masyarakat Wali Ate.

Seimbangkan Edukasi Digital dan Non-Digital

Ayunda mengungkapkan, renovasi sekolah ini merupakan manifestasi dari misi Niagahoster dan Hostinger, yaitu untuk memberikan fasilitas dan alat untuk belajar, berkarya, dan berkembang. Kedepannya, Niagahoster dan Hostinger akan bekerja sama menyeimbangkan proses belajar mengajar secara langsung maupun dengan media teknologi.

“Di daerah Wali Ate, kendala infrastruktur internet masih dialami. Sehingga, saat ini fokus kami masih untuk merenovasi bangunan sekolah tersebut. Kedepannya, kami akan mulai dari memberikan pelatihan sederhana tentang literasi digital, baru setelahnya kami akan supply kebutuhan elektronik seperti laptop dan komputer.” - Ayunda -

Saat ini, Niagahoster telah menyediakan media pembelajaran secara daring, seperti e-book, blog, Youtube tutorial, Niagahoster Course, dan development programs. Melalui development programs dan acara yang diadakan, telah ada lebih dari 10,000 orang berpartisipasi.


Harapannya, melalui bangunan SMP Wali Ate yang lebih layak, aman, dan bersih, para guru dan siswa dapat belajar dengan lebih produktif dan aman. Langkah kecil dari Niagahoster ini diharapkan dapat menjadi benih peningkatan mutu pendidikan Indonesia, terutama bagi daerah-daerah remote.




Tidak ada komentar:

Posting Komentar