[Story] Khansa Sakit part 1

Semuanya berawal ketika Khansa mengalami panas/demam tinggi pada Rabu siang di sekolahnya, di mana ketika itu ibu Guru menyarankan Khansa untuk beristirahat di klinik sekolah. Ya, sekolah Khansa memang memiliki klinik kesehatan sendiri untuk dimanfaatkan para siswa, guru dan orangtua. Karena memang biasanya Khansa suka sakit panas, maka kami hanya memberikan obat² standar penurun panas, termasuk ramuan jahe kunyit yang baik untuk mendinginkan pencernaan. Eh, kok ya sampai hari Jumat tidak reda juga, maka kami pun sepakat untuk memeriksakan Khansa ke dokter anak di RS Cinere pada hari Sabtunya.

Sabtu pagi, kami semua berangkat ke Cinere. Tidak lupa berdoa sepanjang jalan mengingat mobil kami, si Jojo, sudah lama tidak diservis dengan layak. Alhamdulillah, walopun sedikit macet, kami tiba dengan selamat di sana. Supaya cepat, sampai di lobi, Khansa, Ai dan mamanya turun duluan untuk mendaftar, sedangkan gw mencari parkir yang seperti biasa kalo hari Sabtu, pelataran parkirnya seringkali SOLD OUT :p Yah, emang rejeki kagak kemana, akhirnya dapet juga parkir walopun di pojokan deket warung yang nampaknya sudah siang namun belum juga buka.

Abis parkir, gw bawa bekal biskuit untuk cemilan iseng. Sampe di dalem, ternyata Khansa udah duduk² menunggu panggilan. Karena ternyata belum dipanggil juga, mama Khansa minta dibelikan cemilan berupa kacang koro bali yang pernah dilihatnya di Koperasi RS Cinere di lantai 5. Yawda, gw dan Ai pun jalan² ke atas untuk mencarinya. Sampai di atas, gw pun beli kacang koro yang ada di sana. Turun lagi ke tempat nunggu dan ternyata cemilan yg gw beli SALAH! Hmm.. Gak mau ngecewain, gw ajak Ai lagi ke atas untuk mencari yang diinginkan. Sesuai deskripsi, kacang koro bali berwarna putih sudah dikupas dan tinggal dinikmati. Sampe di atas, biar nggak salah, gw nanya sama penjaga Koperasinya, apa ada kacang koro bali seperti dimaksud. Ternyata nggak ada, tapi emang dasarnya pengen jajan x ya? Gw nekad beli kacang bogor + keripik/sale pisang manis :p Dan benar! Sampe di bawah, kacang yg gw beli masih SALAH :p Yawda lah.. Belon rejeki bini gw x ya.. :p

Gak lama setelah itu, giliran Khansa dipanggil untuk diperiksa. Sementara Khansa diperiksa, Ai sibuk sendiri dengan berbagai mainan di ruang periksa dokternya :p Sambil nemenin Ai main, gw dengerin penjelasan dokter yang menganalisa panas tingginya Khansa kemungkinan berasal dari sariawan yang memenuhi tenggorokannya :'( Kemudian ibu dokter memberikan resep yang fungsinya untuk menyembuhkan sariawan, ada puyer untuk mual dan batuk juga, serta antibiotik. Gw baru tau kalo sekarang sistem antrian di RS Cinere sudah demikian rapi, nggak ada lagi srabat-srobot antrian karena sudah ada tiket antrian otomatis seperti di CS² provider telekomunikasi selular :) Yawda, gw segera ambil antrian untuk tebus resep di apotek dalem situ, Khansa, Ai dan mamanya nunggu di kursi deket kasir. Abis setor resep, gw balik ke kasir untuk bayar semua biayanya. Sebelum ke kasir ya ambil tiket antrian lagi :) Gak pake lama juga karena kasirnya ada 4 loket, gw pun bayar lalu kembali ke tempat tunggu depan apotek untuk menunggu panggilan pengambilan obat Khansa. Nah, pas ini agak lama nunggunya karena obat Khansa kebanyakan model puyer yg harus diracik dulu oleh apotekernya. Bahkan, Ai sempet²nya makan siang bekal yang memang sudah disiapkan dari rumah :p Sedangkan gw terpaksa nahan laper sambil makan cemilan yang dibeli tadi. Kelar ngambil obat, udah deh, kami pun pulang ke rumah dengan harapan Khansa bisa istirahat dengan optimal supaya cepat sembuh.

>> bersambung >>

Komentar

Postingan populer dari blog ini

[Story] Pindah Sekolah Anak SD, Sulitkah?

[Story] Waspada Memilih Sekolah Dasar (Swasta)!

[Story] Semua Berawal Dari Sebuah PC