[Story] Khansa Sakit part 3 (Final)


Dengan diantar oleh adik ipar, kami berangkat menuju RS Cinere, persisnya di IGD supaya Khansa mendapatkan perawatan intensif mengenai sakitnya. Sampai di lokasi, para perawat langsung dengan sigap memberikan tindakan yang diperlukan, berdasarkan surat rujukan dari Puskesmas, mereka langsung memasangkan infus, mengambil darah untuk dites lagi dan menginstruksikan gw untuk segera booking kamar di bagian Administrasi Rawat Inap di lantai 4 RS tersebut. Gak lama kakak ipar pun tiba, lalu memberitahukan bahwa untuk Kelas III ada kamar tersedia dan sudah dibooking. Namun setelah ditimbang², agar Khansa bisa optimal proses penyembuhannya, kami putuskan untuk ambil kelas 2 yang 1 kamarnya dihuni 3 pasien saja. Memang lebih mahal, tapi tak apalah. Proses booking gak rumit, hanya lama karena antri saja. Setelah menentukan kelas kamar, sang admin segera mencari info kamar yg tersedia dan membookingnya untuk gw. Alhamdulillah, gak lama dapet kamarnya, bayar depositnya juga lancar #thxcitibank™, limitnya masih banyak :p Selepas ngurus pembayaran, gw kembali ke IGD untuk memberikan salinan form booking kamar, lalu Khansa pun dibawa ke kamar perawatannya, di kamar nomor 621a Ruang Aster.

Setelah Khansa masuk kamar, gw segera menghubungi HRD kantor untuk mengabarkan keadaan ini. Gw minta ijin tidak masuk, entah potong cuti apa nggak, selama Khansa dirawat di sana. Karena mamanya harus menemani Ai, kesian AI kalo mamanya harus nginep di RS. Menjelang malam, mamanya dan Ai pun harus pulang. Gw kesian liat Ai yang lagi sumeng karena batuk dan pileknya :( Setelah pulang, Khansa mulai cengeng, dikit² nangis, inget mamanya. Memang, sejak kecil Khansa jarang pisah lama dengan mamanya. Yawda, abis makan malam, sesuai janji gw, Khansa haarus makan dulu supaya cepat sembuh, gw telpon mamanya. Ternyata, di ujung sana sama aja meweknya :'( Apalagi Ai juga ikutan anget kepalanya, jadi parno juga gw. Tapi gw berdoa supaya Ai sehat² aja, kalopun sakit, nggak terlalu parah seperti kakaknya. Abis telpon, Khansa pun tertidur.

Besok paginya, Khansa agak ketakutan karena ritual ambil darah untuk diperiksa. Tapi setelah diliat² jarum di RS ini jauh lebih kecil daripada di Puskesmas, sampai² jadi becandaan, jarum kambing saking gedenya :p OK, ambil darah pertama sukses. Abis itu bertubi² snack dan sarapan pagi berdatangan. jadwal minum obat yg 2x sehari udah jadi keharusan. Tapi karena Khansa seringkali masih kenyang, maka jadwal minum obatnya sering mundur sedikit, nunggu Khansa makan dulu barang sepotong roti. 

Siangnya, hasil tes darah muncul, trombosit Khansa masih di bawah standar. Tadinya kan 96 ribu, trus pas datang ke IGD drop ke 63 ribu. Siang ini dikabarin kalo trombositnya 104 ribu. Naik, tapi belum cukup aman. Udah gitu, hasil pemeriksaan menyatakan widal Khansa positif alias ada indikasi kena tifus juga. Supaya optimal, dokter menyarankan supaya Khansa diberikan obat antibiotik tambahan 2x sehari tiap pagi dan sore. Namun sebelum itu, ada perawat yang melakukan tes alergi terhadap Khansa. Awalnya udah dibilangin sih kalo tes alergi ini emang menyakitkan karena disuntikkan dibawah kulit :( Mau nggak mau, demi kesembuhan, Khansa gw semangati untuk mau melakukan semua hal ini. Gw bilang ke Khansa, sehat itu mahal, tapi sakit itu lebih mahal, jadi jangan mau sakit lama², anak papa harus sehat² semuanya. Alhasil, abis susternya nyuntik tes alergi, gw nggak boleh berhenti niupin itu bekas suntikan, sampe bibir gw berasa monyong permanen gegara lama banget niupinnya :p Kegiatan sore seperti biasa lebih banyak ngobrol sambil becanda. Seperti pertanyaan, 'Kalo suster kan perempuan, nah kalo laki² disebutnya apa ya?' Gw beneran nggak paham istilah² keperawatan, cuma bisa bilang, 'Panggil aja suster laki²' :p Eh, Khansa ketawa cekikikan :p Sampe nggak enak sama pasien sebelahnya :p Hari itu, mamanya dateng agak siang karena mau ngurusin polis asuransi buat biaya RS, namun sayang karena satu hal, polisnya mesti direvisi, akhirnya mamanya nggak lama nemenin Khansa. Malemnya telponan lagi aja sebagai pelepas kangen :)

Besok paginya, ritual ambil darah masih tetep ada, dan seperti biasa, Khansa nangis ketakutan (kesakitan?). Eh, gak lama kakak ipar datang bawain sarapan berupa nasi uduk dalam kemasan bento :) ajib! thx mbak :p
Khansa udah mulai bagus makannya, yang tadinya bisa telat 1-2 jam, sekarang begitu snack dateng, dia makan separuh. Begitu sarapan datang, dia makan yang dia mau, kecuali beberapa menu yang mungkin sengaja disisain buat papanya :p Tapi, so far progressnya memang menggembirakan. Khansa yang tadinya susah makan, jadi lebih baik sekarang. Gw selalu bilang, 'Infus itu nggak akan sanggup ngalahin virus di badan Khansa kalo nggak dibantu sama makanan sebagai sumber energi buat perang melawan penyakitnya.' Yah, analoginya memang seperti perang antara penjahat dan pembaik :) Alhamdulillah, dengan analogi seperti itu, ditambah ritual pagi yang Khansa ogah banget ngelakuinnya, membuat Khansa punya semangat untuk cepat sembuh. 

Kegiatan gw setiap harinya kalo nggak mantau TL di twitter ya cek FB atau foto². Kebetulan pas itu lagi ultah boyband kesukaan Khansa yang ke-3, langsung aja gw minta Khansa untuk pose, lalu gw kirim fotonya via twitter dengan mention mereka :) Yah, semoga mereka baca dan tau kalo anak gw fans mereka :)
Oya, setiap harinya Khansa selalu dikunjungi oleh saudara². Pakde, budenya, kakak² dan adik sepupu, teteh²nya juga, dan tentu saja mama dan Ai, adik tersayang :) Kalo Ai udah dateng, pasti deh ngajak jalan², main. Yawda, tugas nemenin Khansa gantian sama mamanya dulu. Ai paling seneng jalan² ke kantin :p atau di selasar ruang rawat, ada mainan rumah²an dari plastik yang kayaknya disponsori oleh salah satu produk susu bayi ternama. Nah, kalo Ai lagi main rumah²an ini, dia suka nutupin semua jendelanya. Alhasil, jadi gelap dah tuh dalemnya rumah²an :p Abis main, kekna Ai kecapekan, badan dan jidatanya mulai anget lagi, udah gitu mamanya rada parno juga, sampe² pas udah pamit pulang, kirain udah jalan, gak taunya masih nangkring di ruang tunggu pemeriksaan dokter anak. Karena abis dari dokter juga kan, yawda nanya² doang sama susternya, mastiin bahwa angetnya Ai bukan sakit yang sama dengan Khansa. Dari situ, kemudian mereka pun pulang.

Besok paginya, mereka datang. Mama, Ai dan teteh Iying. Mama bilang Ai panas badannya, lagi di bawah sama teteh. Yawda, gw turun jemput mereka. Eh bener, Ai panas, tapi gw yakin itu bukan panas sakit, itu panas kangen :p Iya, gw emang suka gemes sama Ai, sampe² kalo main, becanda segala macem, sampe kayak berantem :p Kadang Ai sampe nangis saking papanya gemes banget. Lalu kami pun kembali ke kamar rawat Khansa, Ai masih minta main rumah²an, sebelum akhirnya kecapekan lagi dan tertidur di gendongan gw. Karena anak gw yg ini makin berat aja, begitu pules, gw minta ijin si kakak untuk sedikit share tempat tidurnya, buat Ai bobo' di sana :) Alhamdulillah, setelah ketemu dan main sama gw, panas Ai berangsur² normal. Oya, Khansa ambil darah lagi tadi pagi, dan hasilnya bagus! Trombositnya naik ke angka 220 ribu :) Subhanallah.. Awalnya perawat bilang, kalo udah sehat boleh pulang. Tapi dokternya melihat Khansa masih agak lemas dan suhu badannya juga relatif hangat sehingga menyarankan untuk istirahat 1 hari lagi. Khansa sempet ragu dan menanyakan apakah masih harus ambil darah lagi. Dokter dan perawatnya tersenyum, sambil menjawab udah nggak perlu ambil darah, cuma harus istirahat aja. Khansa pun nampak tenang mendengar jawaban itu.
Karena nambah sehari lagi, maka rencana pulangnya hari Jumat, sehingga jadwal minum obat dan antibiotik infus yang 2x sehari itu dimajukan supaya Khansa lebih optimal proses penyembuhannya.

Besok paginya, gw mendapati bahwa entah kenapa, hape kesayangan gw yang canggih itu mendadak mengalami disfungsi. Udah coba lepas pasang batre, simcard, memori card, tetep aja blank. Alhasil, si mama nggak berhasil kontak gw karena hape gw emang tinggal satu²nya. Untung si mama langsung ke atas untuk nemuin Khansa. Abis pemberian infus terakhir, perawat ngasih surat pengantar pasien boleh pulang untuk diurus di bagian Kasir Rawat Inap. Syukur alhamdulillah, selama ± 3 hari Khansa dirawar, biaya yang dikeluarkan masih dalam taraf kemampuan gw #walongutangdulusamakartu. Akhirnya Khansa boleh pulang, tapi masih harus kembali kontrol pada tgl 27/4 besok :) Semoga Khansa dan Ai serta kami semua sekeluarga, dan pembaca sekalian selalu diberikan kesehatan dan kemurahan rizki oleh Yang Maha Kuasa, karena sesungguhnya memang nikmat sehat itu mahal adanya, namun nikmat sakit itu lebih mahal lagi biayanya, aamiin~

>> TAMAT <<

Foto Rumah²an





















Foto² ini adalah foto² terakhir yang gw ambil menggunakan hape kesayangan gw, Xperia 10 Mini Pro :'( Semoga ada gantinya yg lebih baik lagi, aamiin~

Komentar

  1. Semoga Khansa sehat terus ya Masbro, aamiin :')

    Btw itu perawat2nya masih muda/ udah berumur?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

[Story] Pindah Sekolah Anak SD, Sulitkah?

[Story] Waspada Memilih Sekolah Dasar (Swasta)!

Masalah Whiteline pada ASUS Zenfone Zoom S